Kemandirian itu Penting Lho…

Mendidik kemandirian pada anak sejak usia dini, sangat penting. Kemandirian akan mendukung anak dalam belajar memahami pilihan perilaku beserta resiko yang harus dipertanggungjawabkan oleh anak. Semakin dikekang, anak akan semakin sulit untuk mengendalikan emosi, dengan kemungkinan perilaku yang akan muncul adalah perilaku memberontak atau justru, sangat tergantung pada orang lain (istilah umumnya adalah manja).

Namun, bagaimana sih sebenarnya langkah yang tepat dalam menanamkan kemandirian pada anak? Apakah dengan melepas begitu saja, mengatur dengan disiplin keras, atau mengarahkan secara positif?

Untuk itu, beberapa hal yang perlu dilakukan orang tua dalam mendukung pembentukan kemandirian anak:

1. Tentukanlah alokasi waktu yang disediakan orang tua untuk anak-anak mereka.

2. Jika ada orang lain yang terlibat dalam pengasuhan anak hendaknya dibicarakan apa yang akan dilatihkan pada anak agar terjadi konsistensi antara orang tua dan pengasuh yang ditunjuk oleh orang tua.

3. Agar kemandirian dapat terbentuk lebih efektif, tentukanlah reward bagi anak, namun jangan yang berlebihan sehingga anak kurang proses belajar dalam perolehan sesuatu.

4. Buatlah kesepakatan bersama antara ayah dan ibu mengenai kemandirian yang akan dilatihkan pada anak, agar anak tidak memanfaatkan keadaan yang lemah dan yang menguntungkan bagi anak.

5. Bila anak belum mencapai target kemandirian yang disepakati bersama, hendaknya orang tua dan pengasuh tidak bosan-bosannya untuk terus melatihkan dan membimbing anak agar berhasil. Kuncinya adalah disiplin dan konsisten dalam melakukannya.

6. Jika anak sudah mulai bertumbuh besar, buatlah daftar dan jadwal bersama dengan anak, harapannya adalah anak akan belajar untuk memahami apa yang harus dilakukan dan harus bagaimana ia bisa mencapainya.

Dengan demikian dapat disimpulkan mengenai kemandirian, bahwa kemandirian bukanlah keterampilan yang bisa terbentuk dengan cepat dan mudah namun keterampilan ini perlu diajarkan pada anak secara berulang-ulang sampai anak bisa memahaminya mengapa ia harus melakukannya.

Jika anak tidak dibimbing, diberitahu dan diajarkan, maka anak-anak tidak tahu bagaimana harus membantu dirinya sendiri. Kemampuan bantu diri inilah yang dimaksud dengan mandiri. Kemandirian juga dapat diasumsikan sebagai kemampuan dan keinginan untuk melakukan segala sesuatu sendiri. Misalnya makan, mandi, berpakaian, buang air kecil dan buang air besar sendiri. Namun perlu untuk diingat kemandirian dapat dicapai sesuai dengan tahapan perkembangan usia anak karena berkaitan dengan kematangan anak dalam melakukan keterampilan tersebut.

Selamat Mencoba…

Siti Marini Wulandari, M.Psi. Psi
Sumber : infoanak

Posted on 20 Januari 2011, in Pendidikan and tagged , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: